7 Langkah Strategi Pemasaran Konten 2021

Strategi pemasaran konten (atau bisa disebut content marketing) adalah persyaratan untuk menghasilkan lalu lintas, memperoleh prospek, dan meningkatkan pendapatan Anda.

Percayalah, pesaing Anda menjalankan konten marketing dengan cara yang tidak pernah Anda pikirkan sebelumnya. Dan mereka juga mendapatkan hasil yang luar biasa. Saya akan membagikan beberapa kisah sukses.

Konon, inilah saatnya melakukan “Konten Marketing . Lebih baik!”

Menurut penelitian oleh Content Marketing Institute, lebih dari 80% pemasar B2B mengatakan bahwa mereka memiliki strategi pemasaran konten. Meskipun hanya sepertiga yang memiliki strategi terdokumentasi – yang berarti masih ada pekerjaan yang harus dilakukan.

Baik Anda berusia 2 bulan di pemasaran konten atau Anda telah melakukannya selama beberapa tahun dengan hasil yang luar biasa, selalu baik untuk meninjau kembali rencana strategi konten Anda.

Anda ingin memastikan rencana permainan strategi konten Anda efektif, terkini, dan sederhana.

Ingatlah bahwa kompleksitas adalah salah satu musuh pemasaran. Ketika Anda memiliki strategi yang kompleks, tim Anda akan kesulitan untuk menerapkannya dan mendapatkan hasil. Seperti itulah.

Meninjau kembali rencana strategi konten Anda sangat penting. Bagaimanapun, pesaing Anda hanya mengintai. Anda harus bertanggung jawab atas investasi pemasaran konten Anda.

Satu studi mengungkapkan bagaimana pemasar B2B paling sukses menghabiskan 40% anggaran mereka untuk pemasaran konten pada 2018. Pertumbuhan 1% dari 2017.

Jika dibandingkan dengan tahun lalu, studi selanjutnya oleh perusahaan yang sama menunjukkan bahwa 45% pemasar B2B menilai upaya pemasaran konten mereka berhasil (berdasarkan bagaimana mereka mencapai sasaran target organisasi mereka).

Anda dapat mengakali pesaing Anda dengan mengembangkan rencana pemasaran konten yang solid, dapat dibuktikan, dan cerdas untuk bisnis Anda. Jika Anda kesulitan untuk melakukannya dengan benar atau membutuhkan beberapa ide segar untuk dimasukkan ke dalam rencana Anda, panduan mendalam ini cocok untuk Anda.

Mari kita mulai dengan mendefinisikan istilah kunci.

Apa itu Strategi Konten?

Bagaimana Anda menjelaskan Strategi Konten kepada eksekutif tingkat atas, CEO, dll? Ini bisa agak sulit jika ini pertama kalinya Anda. Tapi jangan khawatir…

Saya akan mencoba dan menyederhanakannya untuk Anda.

Strategi konten mengacu pada manajemen strategis konten Anda. Konten ini dapat ditulis, visual, atau dapat diunduh. Strategi konten Anda mencakup rencana pemasaran yang membantu Anda mengasah keahlian dan nilai yang Anda bawa ke industri. “

Anda sudah tahu pentingnya pembuatan konten untuk pertumbuhan bisnis Anda, tetapi apakah Anda juga tahu bahwa tanpa ‘strategi’ yang baik, konten terbaik Anda bisa gagal? Pastinya!

Anda membutuhkan strategi yang terencana dengan baik.

Bagaimana dengan strategi pemasaran konten?

Anda akan melihat bahwa satu-satunya kata baru adalah “pemasaran” ketika Anda membandingkan strategi konten dan strategi ‘pemasaran’ konten.

Pada dasarnya mereka adalah hal yang sama kecuali…

Strategi pemasaran konten membawa manajemen konten Anda ke tingkat yang baru.

Ini mengukur metrik yang dapat ditindaklanjuti yang dicari pemasar B2B termasuk lalu lintas Situs web, Kualitas Prospek Penjualan, peringkat Pencarian, Tingkat konversi yang lebih tinggi, dan sebagainya.

Ini memetakan cara strategis untuk mengidentifikasi poin masalah pelanggan, melakukan riset pasar untuk memahami pelanggan dengan lebih baik, membuat konten yang bermanfaat, dan mendistribusikannya sesuai menggunakan saluran yang layak seperti melalui blog, media sosial, pemasaran influencer, pengoptimalan mesin pencari, iklan Google, pemasaran email, dll. ”

Di sisa artikel ini, Anda akan mempelajari 7 langkah untuk membuat strategi pemasaran konten yang sukses di tahun 2021 yang akan mengarahkan lalu lintas dan penjualan situs web.

Tantangan Pemasaran Konten (Dan Cara Memperbaikinya)

Maafkan saya: Saya tidak ingin memulai dengan intro yang suram. Mari kita membumbuinya sedikit!

Sangat menarik untuk melihat seberapa besar pengaruh konten terhadap orang-orang. Menurut Anda, apa yang dicari orang secara online? Mengapa orang menghabiskan waktu berjam-jam di ponsel, media sosial, blog, dan mengapa orang mendaftar di kursus online?

Isi Konten !

Bill Gates benar ketika dia mengatakan bahwa konten adalah raja. Dia mengerti pada saat itu bahwa konten dapat mengubah bisnis yang sedang berjuang dan memberikan sayap yang lebih kuat untuk usaha yang berkembang pesat.

Apa kesamaan orang-orang seperti Gary Vaynerchuk , Tony Robbins, Marie Forleo, Solomon Timothy, The Rock, dan beberapa influencer lainnya? Mereka semua berbagi konten. Dan mereka menggunakannya untuk membangun bisnis, pengaruh, dan merek.

Gary Vaynerchuk | source : abcnews.go.com

Tetapi ada kerugian untuk menggunakan konten secara efektif untuk mengembangkan bisnis. Anda tidak melihat itu datang… kan?

Sejujurnya, bisnis menghadapi tantangan dengan upaya konten marketing mereka.

Kita semua tahu pentingnya konten. Kami memang memiliki ide-ide hebat tetapi kemampuan untuk menyebarkannya dari otak ke layar adalah tantangan besar.

Para pemimpin industri telah melakukan serangkaian eksperimen untuk mengungkap tantangan ini. Saya akan membantu Anda mencari tahu masing-masing, dan menunjukkan cara memperbaikinya sekarang.

Lagi pula, Anda membuat konten baru atau mengkurasi yang sudah ada. Di situlah letak tantangannya.

Tantangan 1: Berjuang dengan Kurasi Konten

Saya memberi Anda contoh bagaimana Gary, Tony, dan beberapa orang lain yang kami kagumi mengembangkan bisnis menggunakan konten. Satu hal yang tidak saya sebutkan adalah mereka sangat sibuk.

Karena pembuatan konten membutuhkan waktu, bagaimana pemasar dan bisnis top ini menemukan waktu untuk membuat konten? Nah, beberapa dari mereka melakukan outsourcing – itu fakta.

Namun, mayoritas bisnis membuat konten. Dengan banyak konten (posting blog, video, podcast, infografis, eBook, dll) di luar sana, pasti ada cara untuk memperkuatnya.

Menurut Laporan Tahunan Curata , hanya 5% pemasar di seluruh dunia yang tidak pernah membagikan konten organisasi lain. 95% pemasar melakukannya – harian, mingguan, bulanan, triwulanan.

Kurasi konten sangat bagus karena Anda dapat memanfaatkan konten orang lain (sambil memberikan kredit, tentu saja) untuk mengarahkan lalu lintas, penjualan, dan pendapatan.

Buzzfeed menggunakan kurasi konten untuk menarik banyak lalu lintas langsung ke situs web mereka. Mereka hanya mengumpulkan konten terbaik orang lain dan menautkannya ke mereka.

The Tantangan adalah mengetahui jenis konten untuk mengkurasi atau konten yang tepat pelanggan akan seperti . Karena jika Anda membuat konten yang salah, ada kemungkinan audiens Anda akan kehilangan minat atau kepercayaan pada merek Anda.

Untuk mengatasi tantangan kurasi ini, inilah yang harus Anda lakukan. Hanya kurasi konten dari situs tepercaya, relevan, dan konsisten. Artinya, situs yang dibaca audiens Anda.

Yang terpenting, tambahkan pemikiran Anda sendiri ke setiap bagian yang dikurasi – ini akan semakin menegaskan kembali pesan merek Anda kepada audiens.

Tantangan # 2: Konsistensi dalam Menerbitkan Konten Berkualitas dan Bermanfaat

Membuat konten yang berharga membutuhkan kerja keras. Tidak semua orang bisa membuat konten yang bagus, bisa dibaca, orisinal, dan persuasif. Dibutuhkan latihan, kreativitas, dan terkadang, pikiran analitis untuk melakukannya dengan benar.

Bisnis berjuang untuk mengikuti permintaan pembacanya. Pembaca mengharapkan konten segar setiap hari.

Sayangnya, hal ini tidak mungkin untuk kebanyakan blog karena keterbatasan waktu dan kurangnya sumber daya. Jadi, bagaimana Anda mempublikasikan konten bermanfaat secara konsisten?

Meski sulit, tapi bisa dilakukan. Mulailah dengan membuat kalender konten. Kemudian dapatkan tim untuk membantu pembuatan konten jika Anda bukan seorang penulis atau tidak menikmatinya.

Ingatlah bahwa sebagian besar penulis konten menikmati pekerjaannya. Mereka menyukai malam tanpa tidur dan mampu menyentuh kehidupan dengan kata-kata mereka. Beberapa penulis membencinya. Mereka hanya melakukannya demi uang.

Pekerjakan penulis yang menyukai topik Anda, berkolaborasi dengan mereka melalui Trello atau alat pihak ketiga lainnya.

Dengan rencana konten yang tepat dan produser konten yang hebat, tidak ada yang menghalangi Anda untuk menerbitkan konten sekali atau beberapa kali per minggu.

7 Strategi Konten Marketing yang bisa Membantu Anda

Dengan tantangan yang menghadang, saatnya untuk mengambil langkah.

Langkah # 1: Tentukan misi dan tujuan Anda

Ya, Anda harus memulai dengan dasar yang kokoh. Anda tidak mungkin pergi jauh tanpanya. Untuk meraih sukses dengan landasan yang telah Anda tetapkan, ada beberapa hal yang harus Anda lakukan – dimulai dengan misi dan tujuan yang jelas.

Anda mungkin hanya memiliki satu tujuan atau, mungkin, akan lebih banyak. Apakah Anda ingin menumbuhkan kesadaran merek, menarik lebih banyak lalu lintas ke situs web Anda, memperoleh lebih banyak prospek bertarget, menumbuhkan basis pelanggan, atau hanya membuat lebih banyak pembaca tertarik dengan blog Anda.

Apa pun tujuan Anda, pastikan tentang itu dan garis bawahi dari awal. Di sisi lain, misi Anda menentukan bisnis Anda. Setelah menetapkan tujuan, misi Anda memberikan kejelasan karena itu menunjukkan bagaimana Anda dapat mencapainya.

Dengan tujuan pemasaran konten yang realistis dan misi untuk memberikan arahan, Blue Apron tumbuh 500% di tahun pertama menjalankan rencana mereka.

Misi Anda yang memberi tahu ke mana Anda akan pergi. Kenapa kamu ingin pergi kesana? Mengapa Anda perlu mengarahkan lebih banyak lalu lintas ke situs web Anda? Saya yakin jawaban yang jelas adalah agar Anda dapat mengembangkan bisnis Anda, tetapi itu terlalu kabur.

Misi Anda untuk mengarahkan lalu lintas mungkin ada di baris ini: untuk meningkatkan pelanggan email, untuk meningkatkan tampilan halaman, untuk mendapatkan lebih banyak prospek ke saluran penjualan Anda, dll. Itulah fokusnya!

READ  3 Pakar SEO Dunia Paling Terkenal yang Wajib Kamu Tiru

Langkah # 2: Identifikasi audiens target Anda dan bangun hubungan

Setelah tujuan dan misi Anda dinyatakan dengan jelas, inilah saatnya untuk lebih dekat dengan audiens target Anda. Sulit untuk berbicara dalam bahasa mereka jika Anda tidak mendengarkan mereka atau bercakap-cakap dengan mereka.

Tidak masalah di mana mereka berada di web, Anda harus selalu ada untuk audiens Anda . Dengan begitu, Anda akan memiliki kesempatan untuk berinteraksi dan memahami mereka dengan lebih baik.

Saat ini, audiens Anda juga menggunakan perangkat seluler – jadi bersiaplah di sana.

Anda juga dapat mengembangkan kehadiran media sosial yang kuat. Ini adalah langkah bagus untuk menjangkau penggemar dan pengikut yang sangat relevan.

Terlepas dari ukuran perusahaan Anda, sebelum menetapkan anggaran pemasaran untuk pemasaran konten, aturannya adalah mengetahui siapa audiens target Anda, apa yang membuat mereka bersemangat, tantangan yang mereka hadapi, dan mengapa mereka menginginkan solusi.

Facebook sendiri memiliki kumpulan hampir 2 miliar orang yang secara religius melihat-lihat feed mereka hampir setiap hari. Persentase yang baik dari orang-orang ini, tentu saja, adalah pelanggan ideal Anda.

Anda juga dapat mengunjungi Quora dan mengetik topik Anda. Kemudian gulir melalui pertanyaan untuk mempelajari lebih lanjut tentang poin-poin menyakitkan yang perlu dijawab oleh audiens Anda.

Quora adalah platform penelitian pelanggan yang sangat kuat. Jika Anda berada di sektor manajemen proyek, misalnya, lihat beberapa pertanyaan mendesak yang diajukan audiens Anda.

Membangun kepercayaan dan memperkuat reputasi merek Anda dengan orang-orang yang relevan sangat penting agar mereka mempercayai dan membeli dari Anda, kembali ke situs Anda, dan mendukung orang lain tentang merek Anda.

Pola logis ini biasanya merupakan etos di balik rencana pemasaran konten yang kuat.

Mungkin Anda ingin berinvestasi dalam pemasaran konten karena Anda berencana untuk menjual produk daripada terhubung dan benar-benar membantu audiens Anda terlebih dahulu, inilah saatnya untuk berhenti sejenak dan berpikir ulang.

Model bisnis tersebut mungkin berhasil di masa lalu, tetapi sulit untuk diterapkan saat ini.

Meskipun Anda dapat menjual produk menggunakan pemasaran konten (dan memang seharusnya), membangun hubungan HARUS diutamakan.

Langkah # 3: Pilih saluran yang tepat

Keindahan pemasaran konten adalah banyaknya saluran yang dapat Anda gunakan untuk menyebarkan pesan Anda dan menjangkau pelanggan.

Saluran ini paling tepat dijelaskan sebagai Trifecta Distribusi Konten : Perolehan, Milik, dan Media Berbayar

saluaran pemasaran. source : oneims.com

Ketika datang ke saluran pemasaran konten yang berbeda, ingatlah bahwa tidak semua saluran dibuat sama. Masing-masing memiliki penonton, gaya, budaya, dan penontonnya sendiri yang mapan.

Dan mereka mengharapkan pengguna dan pengiklan untuk mematuhi persyaratan mereka.

Salah satu saluran yang tidak memiliki aturan ketat adalah blog. Blogging sangat bermanfaat karena menggabungkan saluran lain untuk memberi Anda hasil.

Namun, ingatlah bahwa pemasaran konten itu sendiri juga merupakan saluran. Namun, Anda perlu mengarahkan / menyalakannya melalui blog.

Namun, frekuensi blog dan kualitas konten itu penting. 66,7% bisnis yang mempublikasikan konten secara konsisten melalui blog (baik internal maupun guest post) mendapatkan hasil yang lebih baik.

Untuk B2B dan Startup, ini adalah saluran terbaik untuk mendapatkan prospek yang tepat. 89% startup mengatakan mereka menggunakannya dan 70% senang dengan strategi pemasaran konten mereka.

Bagaimana dengan hasil yang nyata? Nah, Design Pickle mendapatkan 1.200 klien pertamanya melalui pemasaran konten; menerbitkan kiriman tamu berkualitas tinggi di blog industri. Perusahaan telah berhasil meningkatkan nilai tukar satu juta dolar dalam 17 bulan.

Ketika Anda baru memulai dengan sumber daya yang terbatas (termasuk waktu dan uang) Jangan mencoba menggunakan beberapa saluran secara bersamaan – karena itu tidak akan memberikan hasil yang signifikan untuk Anda.

Anda dapat memulai dengan pemasaran mesin pencari (SEO + Google Ads), blog tamu, dan pemasaran email. Anda dapat mempelajari iklan Facebook dan saluran pemasaran influencer nanti.

Ada saluran dominan untuk industri Anda, yang hanya bergantung pada audiens, jenis produk, atau layanan Anda.

Cari tahu saluran mana yang dominan untuk pasar tempat Anda menjual dan fokuskan sumber daya Anda untuk berhasil mendominasi pesaing Anda di saluran tersebut.

Jika Anda seorang eksekutif tingkat atas, CMO, atau manajer, SmartInsights melakukan studi dan mendokumentasikan saluran terpenting untuk bisnis Anda.

Saat menerapkan strategi pemasaran konten untuk bisnis Anda, ketahuilah bahwa ini bukan tentang kuantitas, tetapi kualitas.

Mendekati beberapa saluran dengan konten yang tepat, tetap konsisten, dan berbagi konten yang sangat menarik yang sesuai dengan target audiens Anda akan meningkatkan perolehan dan penjualan prospek Anda.

Mitos umum adalah bahwa ada “saluran distribusi konten terbaik”. Itu tidak benar.

Setiap saluran berfungsi jika strategi Anda efektif. Pastikan Anda memahami bagaimana setiap saluran dirancang untuk bekerja untuk bisnis Anda dan Anda akan dapat memaksimalkan investasi Anda dari waktu ke waktu.

Langkah # 4: Pilih kata kunci yang tepat

Anda harus memahami audiens Anda setelah riset pasar. Semua aktivitas yang Anda lakukan di pasar adalah mengetahui siapa mereka dan apa yang mereka butuhkan.

Ini telah memberi Anda gambaran lengkap tentang apa yang ingin Anda capai di akhir kampanye pemasaran Anda.

Sekarang, saatnya menempatkan diri Anda pada posisi audiens Anda dan mencoba mengetahui minat mereka.

Informasi apa yang mereka cari?

Seberapa putus asa mereka membutuhkan jawaban atas pertanyaan mereka? Anda dapat menemukan minat mereka berdasarkan kata kunci yang mereka cari.

Penelitian kata kunci sangat penting untuk strategi konten Anda. Ini mendorong pembuatan konten Anda, baik itu posting blog, video, podcast, atau bahkan laporan PDF. Anda ingin menargetkan kata kunci yang benar-benar dicari orang.

Kami tidak dapat berhasil menyebarkan kampanye pemasaran konten tanpa kata kunci. Baik kampanye tersebut terutama didukung oleh konten, media sosial, atau SEO , kata kunci tidak boleh diabaikan.

Setelah Anda mengidentifikasi kata kunci utama Anda, maka Anda harus mengembangkannya berdasarkan seberapa besar pasar Anda, tren online.

Untuk penelitian kata kunci cepat, Anda dapat menggunakan Perencana Kata Kunci Google yang tersedia di bawah akun Google Ads atau alat pihak ketiga seperti SEMrush.

SEMrush akan menghasilkan daftar kata kunci bertarget yang secara semantik terkait dengan kata kunci seed Anda.

Kata kunci yang terkait secara semantik lebih mudah diintegrasikan ke dalam konten Anda secara alami. Dan mereka berpotensi untuk meningkatkan lalu lintas pencarian Anda .

Langkah # 5: Buat konten yang mengubah

Selama penelitian kata kunci, Anda akan menemukan peluang konten yang bahkan belum ditemukan oleh pesaing Anda.

Jangan hanya membuat jenis konten apa pun yang menurut Anda akan berhasil.

Tanyakan pada diri Anda pertanyaan-pertanyaan ini:

  • Jenis konten apa yang disukai audiens target saya?
  • Berapa banyak konten yang mereka butuhkan (informasi yang lebih singkat atau terperinci)?

Mampu menjawab pertanyaan-pertanyaan ini dengan benar akan membuat Anda maju. Anda kemudian akan dapat merancang strategi konten untuk pemilihan topik, pembuatan konten, penerbitan, dan mendistribusikan konten secara efektif di semua saluran / platform utama yang Anda pilih pada langkah # 3.

Saluran distribusi ini termasuk situs web Anda, blog utama Anda dan tentu saja, Facebook, Twitter, LinkedIn, Instagram, dan saluran media sosial lainnya yang Anda pilih.

Untuk kampanye pemasaran konten Anda, ada berbagai jenis konten yang telah bekerja dengan baik selama bertahun-tahun.

Mari kita lihat beberapa contoh yang dapat Anda buat dan bagikan dengan audiens Anda. Yang terpenting, beberapa jenis konten berfungsi paling baik pada tahap tertentu perjalanan pengguna. Larry Kim , pendiri WordStream telah mengkategorikannya untuk Anda.

Sekarang mari kita periksa jenis konten yang harus Anda buat lebih detail:

a). Posting blog: Sebagian besar bisnis memulai dengan posting blog ketika mereka pertama kali merangkul pemasaran konten. Posting blog mudah dibuat dan blog lebih mudah dikelola dan dipelihara, apa pun industri Anda.

Anda membuat aturan sendiri saat ngeblog dan pembaca Anda harus mengikutinya. Di sinilah Anda memiliki budaya editorial yang lengkap, tentu saja, Anda bebas melakukan perubahan pada konten dan desain Anda. Anda memegang kendali penuh.

b). Ebooks and Guides: Anda sedang membaca panduan sekarang. Banyak pengguna online yang menggunakan Internet terutama untuk tujuan penelitian. Beberapa mencari nasihat profesional sementara yang lain perlu mencari tahu lebih banyak tentang topik pribadi.

EBook atau panduan biasanya merupakan jawaban atas pertanyaan mereka. Mereka dapat mengunduh eBook atau mengikuti panduan untuk menemukan apa yang mereka cari. Anda harus membuat lebih banyak panduan dan laporan PDF untuk bisnis Anda.

Anda dapat menggunakan eBook, panduan, dan / atau laporan singkat sebagai magnet utama untuk membangun daftar email Anda.

Terlebih lagi, jika niche Anda dipenuhi dengan posting blog dan video, Anda dapat menonjol dengan membuat eBook.

Itulah yang dilakukan oleh Sean D’Souza of Psychotactics. Dalam kata-katanya: “tidak punya pilihan” selain mulai memproduksi eBook.

READ  Apa itu SEO Off Page dan Bagaimana Metodenya? Simak Selengkapnya Di Sini!

Kami menggunakan eBook karena rute penerbitan tradisional terlalu panjang dan tidak praktis. Ebook juga berfungsi karena cepat diproduksi. Saya bisa memikirkan sebuah ide dan tiga minggu kemudian buku itu bisa ada di halaman penjualan dan dijual. Dan tidak seperti buku fisik, buku ini portabel. Klien kami menyukai PDF (dan sekarang ePub) di perangkat dan komputer mereka. ”

c). Studi kasus: Jika Anda ingin meningkatkan persepsi nilai bisnis atau produk Anda, Anda harus siap untuk membagikan studi kasus. Kepercayaan sangat penting untuk bisnis, terutama ketika merek masih berusaha menciptakan lebih banyak kesadaran di internet.

d). Webinar: Menurut Content Marketing Institute , lebih dari 60% pemasar online memanfaatkan webinar sebagai cara efektif untuk mendorong keterlibatan pemasaran konten.

Webinar memberikan pengalaman yang sama seperti video dan presentasi. Mereka dianggap sebagai informasi yang berharga oleh penonton. Karena biasanya interaktif, bisnis menggunakannya untuk mendorong lebih banyak keterlibatan.

e). Podcast: Saya suka mendengarkan beberapa podcast bisnis. Podcast berkembang sangat cepat. Edison Research menunjukkan bahwa pendengar bulanan tumbuh 24% dan pendengar podcast kemungkinan besar akan memiliki pembicara yang cerdas. Tren baru ini tidak hanya untuk pria, wanita sekarang menikmati podcast lebih dari sebelumnya.

Sekitar 34 juta wanita AS mendengarkan podcast dalam rentang waktu 5 tahun.

Podcast lebih mudah dan menyenangkan untuk dikonsumsi sejak munculnya Smartphone dan Tablet. Ponsel cerdas itu luar biasa dan tersedia dalam berbagai ukuran. Mereka adalah perangkat pribadi dan layarnya dapat dengan mudah disimpan oleh pengguna dibandingkan dengan laptop dan komputer desktop.

Alhasil, mereka memfasilitasi menjadikannya lebih berkesan untuk mengonsumsi podcast daripada teks. Mulailah menggunakan podcast untuk menjangkau audiens target Anda secara efektif dan mengirimkan konten Anda bahkan saat mereka sedang dalam perjalanan (seperti mengemudi, bepergian, atau bepergian) dari satu tempat ke tempat lain.

Pada dasarnya, Anda dapat menggabungkan dua platform pengiriman konten yang berbeda dan mendapatkan hasil yang lebih baik. Bagaimana? Cukup promosikan podcast Anda di jaringan media sosial.

f). Video: Berapa banyak video pendidikan yang Anda buat bulan lalu? Jika tidak ada, maka Anda harus memikirkan ulang. Video membuat ketagihan dan Anda harus memasukkannya ke dalam bauran pemasaran konten Anda.

Anda bisa tetap berpegang pada promosi organik di YouTube yang memungkinkan Anda mendapatkan tampilan dan pelanggan secara alami. Atau Anda dapat beriklan di YouTube untuk menjangkau lebih banyak orang, mengembangkan merek Anda, dan memengaruhi keputusan pembelian.

Karena 8 dari 10 pengguna menonton video YouTube dan mengingat bahwa platform ini adalah mesin pencari terbesar kedua setelah Google, Anda tidak dapat mengabaikannya karena pesaing Anda memproduksi konten video secara teratur.

Beberapa pemasar cerdas memposting video baru setiap hari. Itu membutuhkan banyak waktu dan kerja keras tetapi itu bisa dilakukan. Dan hasilnya hanya akan berbicara sendiri.

g). Konten media sosial: Media sosial memberi Anda kesempatan untuk terlibat dalam pemasaran konten yang produktif dan efektif. Tetapi media sosial tumbuh subur dengan konten visual.

Jadi Anda membutuhkan visual seperti infografik, video, atau konten media lainnya. Faktanya, Pinterest, salah satu saluran media sosial yang sedang tren pada dasarnya adalah jaringan berbagi visual.

Ada jenis konten lain untuk dibuat yang tidak tercantum dalam posting ini. Tapi Anda mengerti? Ini semua tentang memahami audiens Anda dan berbagi konten terbaik yang pernah mereka baca atau tonton.

Langkah # 6. Bersosialisasi

Pemasaran konten adalah tentang konten tetapi media sosial memberikan sayap konten itu untuk terbang. Dengan kata lain, jika Anda memanfaatkan media sosial secara efektif, Anda akan mendapatkan lebih banyak share sosial, suka di halaman Anda, dan banyak pembaca yang datang ke konten baru Anda.

Dengan media sosial, Anda mendapatkan lebih banyak untuk setiap upaya yang Anda lakukan dalam pembuatan konten, riset pasar, dll.

Sekitar 65% orang Amerika menggunakan jejaring sosial – jadi Anda akan terhubung dengan banyak orang, meningkatkan visibilitas dengan menyebar dan meningkatkan peluang Anda untuk menjadi viral. Itulah kekuatan ‘ media sosial ‘.

Bayangkan kekuatan luar biasa yang Anda miliki jika Anda menggabungkan jangkauan 3 jaringan media sosial. Secara total, ada lebih dari 3 miliar akun aktif di jejaring media sosial dan terus bertambah.

Ini lebih besar dari setengah populasi orang dewasa secara global. Ini seharusnya paling menggairahkan Anda – karena itu berarti semua hambatan untuk mengembangkan bisnis Anda dengan pemasaran konten pada tahun 2019 dan seterusnya telah dihilangkan.

Secara keseluruhan, fokuslah pada pembuatan konten visual untuk pengikut dan penggemar media sosial Anda. Baik Anda mendistribusikannya di Facebook, Twitter, Instagram, atau Twitter, konten visual menarik bagi pengguna sosial.

Faktanya, Penguji Media Sosial menemukan bahwa 80% pemasar sudah menggunakan visual dalam strategi media sosial mereka.

Beberapa hal yang perlu diingat saat menjalankan strategi media sosial Anda :

a). Gunakan saluran yang memberikan hasil yang baik: Meskipun Facebook dan Twitter adalah platform media sosial paling populer – mereka mungkin tidak memberikan hasil terbaik untuk Anda jika Anda berada di pasar tertentu.

Coba dan pilih saluran sosial berdasarkan 3 faktor ini :

Jika Anda berada di salah satu pasar ini: makanan, gaya hidup, pakaian, hiburan, kerajinan tangan, dan perbaikan rumah, Pinterest dan Instagram akan bekerja paling baik untuk Anda karena Anda akan menggunakan banyak visual.

Tetapi jika Anda berada di pasar teknologi, startup, bisnis, keuangan, kesehatan, dan berbasis saran lainnya, Anda paling membutuhkan Twitter, dan kemudian Facebook.

Jika Anda hanya menjangkau bisnis atau mencoba berkomunikasi dengan eksekutif dan pengusaha tingkat atas, LinkedIn adalah jaringan sosial Anda yang anti gagal. Ini terutama untuk para profesional. Jadi pilihlah jaringan Anda dengan bijak.

b). Kenali audiens Anda dan apa yang mereka inginkan: Ini relevan jika Anda harus memenuhi kebutuhan audiens Anda. Berdasarkan jaringan mana yang Anda jangkau, itu juga dapat menentukan jenis konten apa yang akan diproduksi dan nada suaranya.

Pada dasarnya, jika Anda mengenal audiens Anda dengan sangat baik dan jenis informasi yang mereka inginkan, Anda dapat dengan cepat mengembangkan basis penggemar, lalu lintas situs web, dan penjualan.

Jika Anda membuat banyak video, Anda dapat membagikannya sebagian besar di Instagram. Jika itu adalah nasihat yang ingin Anda berikan setiap hari atau setiap minggu (tergantung kasusnya), maka rangkul LinkedIn, Twitter, dan Facebook dengan religius.

c). Kembangkan strategi konten visual: Jenis konten visual apa yang diinginkan audiens Anda? Rencanakan ke depan dengan kalender konten editorial Anda. Dengan elemen visual dan interaktif (misalnya, kuis, video, polling, kalkulator) yang disematkan ke dalam konten Anda, Anda akan meningkatkan penayangan sebesar 94% .

Pilih topik hangat dan relevan, rancang visual yang menarik, tulis salinan Anda, buat menarik, lalu bagikan. Bagikan di semua akun media sosial Anda.

Langkah # 7: Publikasikan dan kelola konten

Memproduksi konten berkualitas tinggi dalam berbagai format itu penting, tetapi tidak boleh melengkapi pemeliharaan dan distribusi yang efektif.

Apakah Anda menginginkan strategi pemasaran konten yang menguntungkan? Jika ya, maka Anda perlu mengelola penulis konten, tim, alat, wawasan, dan setiap hal lain yang diperlukan untuk kelancaran saluran pemasaran konten Anda dengan benar.

Karena saat salah satu elemen di pipeline Anda rusak, hal itu akan memengaruhi setiap elemen lainnya. Dan ini memiliki efek riak, dan sering kali, dapat berdampak negatif pada bisnis Anda.

Selain memiliki kalender editorial (saya sebutkan sebelumnya) untuk situs web dan media sosial Anda, Anda juga perlu memiliki tim untuk membantu Anda. Kemudian tim ini perlu berkolaborasi menggunakan alat seperti Trello, Asana, atau Slack.

Kalender konten khas menunjukkan topik yang akan ditulis, tanggal diterbitkan, tujuan konten itu, dan banyak lagi. Ini terlihat seperti ini :

Copy of Memo Templates (4)

Kesimpulan

Bagian terakhir dari teka-teki adalah pelacakan dan dokumentasi yang benar. Di sini, Anda ingin memastikan bahwa sumber daya Anda (waktu, uang, tenaga, ide) tidak terbuang percuma.

Setelah memproduksi dan mendistribusikan konten ke audiens Anda, SELALU mengukur dampaknya.

Anda perlu mengumpulkan dan menyusun data untuk peningkatan berkelanjutan dari rencana pemasaran konten Anda.

Jika data / wawasan Anda tidak menggembirakan, Anda dapat menjeda kampanye, meninjau kembali strategi Anda (yang mungkin melibatkan pembuatan konten yang lebih baik), atau mengembangkan strategi baru.

Saat Anda mengambil pelacakan dan dokumentasi sebagai bagian integral dari strategi pemasaran konten, Anda dapat melihat gambaran lengkapnya, membuat penyesuaian, dan menentukan semua kemungkinan jalur untuk meningkatkan konversi.

Ada puluhan metrik yang bisa Anda ukur, seperti lead yang dihasilkan, tampilan halaman, registrasi pengguna baru, pelanggan email, share sosial , posisi kata kunci di hasil pencarian organik, dan lain sebagainya.

Jadi begitulah, strategi pemasaran konten 7 langkah untuk 2021. Manakah dari saluran distribusi konten yang Anda sukai?

Jika Anda memiliki pertanyaan tentang pemasaran konten, masukkan di kotak komentar.